Sunday, March 18, 2012

Luka

Kadang kita sering dengar tentang orang yang suka cederakan diri sediri, dalam istilah inggerisnya, "self-harm". Dah terbiasa jadi amalan masyarakat kita untuk mudah mentafsir dan menghukum tanpa perlu memahami terlebih dahulu kenapa dan mengapa. Ketika aku menulis entry ni, aku berada pada kedudukan waras dan tidak berada dibawah pengaruh alkohol mahupun dadah. Setelah aku amati dan cuba membaca sebanyak mungkin tentang permasalahan ni (sorry ayat aku berbaur ahli parlimen ) apa yang aku jumpa agak berbeza dengan apa yang orang lain nampak. Orang yang toreh-toreh tangan, telan panadol 100 biji, hantuk kepala kat dinding, minum racun dan banyak lagi cara yang digunakan untuk sakitkan diri dengan rileknya akan dikategorikan GILA. 

Dari kajian psychologynya, ianya dikategorikan sebagai gangguan mental. Tapi macam biasa la, kita ambik contoh pentadbir negara, kita takkan tau macam mana peningnya dia nak jaga kedudukan dia sampai banyak benda dia kena buat tak kira sama ada betul atau pun salah untuk make sure dia terus kekal kat tempat selesa yang dia ada sekarang. Macam tu jugak situasi ni, ada cara positive dan cara negative. Aku memandang benda ni as luahan emosi. Aku bagi contoh, sangat sakit rasanya dikhianati dan patah hati, tapi kat mana sakit dia? kat hati? kat jantung? kat esophagus? atau mungkin di bucu kotak minda? Sakit ni sukar dikesan dimana ianya bermula. Sakit yang tak tau kat mana, tapi sakit yang sangat-sangat. Maka dengan cara yang paling mudah untuk mengexpressi rasa bagi sesetengah manusia yang tuhan jadikan terlampau berani ialah cederakan diri sendiri. Sebab tak dapat tahan sakit yang ada dalam diri, dia cuba untuk cederakan diri sendiri dan tengok sendiri macam mana sakit yang dia cipta depan mata sendiri. 

Sekurang-kurangnya individu itu tau sakit tu dari mana and bila dia tumpu kat sakit yang dia sendiri cipta tu, kononya dia dapat alihkan pandangan dari sakit yang tertanam entah dekat mana dalam diri dia. Antara kecenderungan terjadinya masalah ni, sebab orang yang alami situasi ni, dia perlukan perhatian. Tak semestinya kalau dia happy 24 jam, and mampu buat sapa-sapa dengan dia happy, dia langsung takdak masalah kan? Apa yang mampu kita buat, kita dekati orang-orang yang macam ni, jadi peneman dia seketika, jadi telinga yang setia, jadi teman berbicara, jadi medium meluah, sekurang-kurangnya dia ada tempat untuk salurkan kesedihan dia dengan cara yang lebih baik, pendekatan yang terbaik ialah untuk tolong selesaikan masalah dia. Bukan bila kita punca masalah, dan kita tau apa yang mampu orang tu buat, kita lagi push dia untuk jadi lebih merepek. Dah la dia takdak sapa nak share, sebab tu dia sakitkan diri dia, tup tup orang tuduh gila. lagi tak betul la jadi individu tu nanti. Mudah betul manusia sekeliling mentafsir dan menghukum manusia tanpa peduli untuk bantu pun. 

Kalau negara mana-mana kena tsunami kalut bercerita kesian, jenuh tweet and update status simpati, nak hulurkan bantuan la, apa la, tapi situasi yang macam ni, yang cuma perlu korbankan sedikit masa ja pun, itu pun kita tak mampu nak tolong? Jadi la seorang manusia yang memahami dan bukan mementingkan diri sendiri, bukan semua orang mampu bercerita, kadang dia simpan rahsia dan duka dia disebalik senyuman dia sebab dia nak orang lain ketawa, kalau dah nama kawan, tak salah kita bertanya apa sebenarnya yang dihadapi oleh orang tu kan? Janji tuhan, "sesiapa yang memudahkan urusan orang lain, Allah akan mudahkan urusanya didunia dan akhirat". Babe, ni janji tuhan kot, bukan janji ahli perwakilan parti politik atau pun janji pengerusi JKKK kampung. So, sentiasa berperansangka baik. Btw, LUKA dijari nampak, LUKA dihati? Siapa yang tau?

yaa...aku masih disudut itu,memerhati dan terus memerhati...

4 comments:

  1. Sebesar mana masalah yang kita hadapi, seluluh mana hati, ingatlah Allah sentiasa disisi. Berdoa dan teruslah berdoa supaya dibuka kan pintu hati.

    ReplyDelete
  2. awesome! psychology is interesting,

    berbalik pada entry ini, biasanya mereka memg rasa lonely, tak disayangi etc, and boleh jd suka memendam prasaan. so, klau kite kenal org mcm ni, bek bagi skongan pd dia. skurg2 nye mungkin ada satu saat dimana kite mampu halang dia dr buat prkara diluar akal.

    ReplyDelete
  3. manusia menilai dengan mata yang sama tapi dengan tafsiran dan pendekatan yang berbeza =)

    ReplyDelete